Gubernur Maluku Resmikan Miniatur Toleransi Agama di Kota Tual

Tiga miniatur rumah ibadah yakni Masjid, Gereja Katolik dan Protestan, diresmikan Gubernur Maluku Murad Ismail, Minggu (2/1/2022)
Share it:

Momen penandatanganan prasasti Masjid Agung Al-Huriah / Gereja Katolik Fransiskus Xaverius / Gereja Protestan Maranatha oleh Gubernur Murad Ismail, Minggu (2/1/2022) 

Tual, Dharapos.com
- Tiga miniatur rumah ibadah yakni Masjid, Gereja Katolik dan Protestan, diresmikan Gubernur Maluku Murad Ismail, Minggu (2/1/2022).

Peresmia berlangsung di lapangan Lodar El, Kecamatan Dullah Selatan, Kota Tual, sebagai simbol toleransi umat beragama.

Peresmian ketiga rumah ibadah ini, ditandai penekanan tombol sirine yang dirangkai dengan penandatanganan prasasti Masjid Agung Al-Huriah / Gereja Katolik Fransiskus Xaverius / Gereja Protestan Maranatha disertai pelepasan tiga ekor Burung Merpati oleh kepala daerah.

Gubernur di momen itu memberi apresiasi kepada Pemerintah Kota Tual yang telah membangun miniatur toleransi umat beragama dan tiga rumah ibadah.

Program kerja ini, menurutnya, menunjukkan adanya rasa kebersamaan sesama umat beragama di Kota Tual dalam menciptakan stabilitas keamanan yang kondusif.

Selain itu, acara ini merupakan momentum strategis untuk mewujudkan rasa persaudaraan, kebersamaan, sekaligus menjadi teladan bagi pembangunan peradaban bangsa.

"Melalui peresmian ini, saya mengajak kita semua umat beragama untuk tampil di garda terdepan dalam mewujudkan toleransi umat beragama dengan bersandar pada akar budaya Maluku yaitu semangat Siwalima dan Falsafah Hidup Orang Basudara (Bersaudara), sebagaimana tercermin dalam kecerdasan lokal seperti budaya Pela Gandong, Larvul Ngabal, Aini Ain, Ikapela dan sebagainya," ajak Gubernur.

Menurutnya, Tuhan telah menciptakan manusia beragam etnis, suku, agama dan golongan, pendidikan, sosial, budaya dan sebagainya.

Semuanya memberikan gambaran, bila keragaman adalah bagian penting dalam kehidupan. Ibarat menjadi penerang, maka jika ada persoalan kemanusiaan (Keberagaman), maka tengoklah ke tempat (Rumah) ibadah.

"Di tempat yang bebas nilai ini, akan memberikan contoh tentang saling menghormati dalam keberagaman. Dengan begitu saya yakin, landasan pluralisme (Kkeragaman) dan solidaritas antar umat beragama, akan terbangun dengan baik dalam kehidupan kita," kata Gubernur yakin.

Ia menjelaskan, bukan perkara mudah untuk hidup dalam perbedaan.  Terutama perbedaan pendapat yang ada di tengah masyarakat, karena setiap perbedaan dapat memicu timbulnya perselisihan.

Karena itu, keberadaan agama di tengah masyarakat sangatlah penting. Sebab, agama dapat menjaga serta mengatur tentang saling menghargai dan menghormati satu sama lain. Dan agama juga mampu menciptakan kerukunan dalam kultur masyarakat yang majemuk.

Gubernur menambahkan, dalam konteks kehidupan bermasyarakat, agama memiliki fungsi yang vital yakni sebagai salah satu sumber hukum atau dijadikan sebagai norma.

“Agama juga telah mengatur tentang gambaran kehidupan sosial yang ideal sesuai fitrah manusia," jelasnya.

Agama juga telah memberikan contoh konkrit mengenai kisah-kisah kehidupan sosio-kultural pada masa silam yang dapat dijadikan contoh bagi kehidupan bermasyarakat.

"Karena itu, sejatinya agama-agama di Maluku harus dapat memainkan peran penting sebagai sumber inspirasi pembangunan perdamaian kesejahteraan dan kemakmuran untuk sesama di daerah ini," pungkasnya.

Di tempat yang sama, Wakil Wali Kota Tual Usman Tamnge yang hadir mewakili Wali Kota Adam Rahayaan, mengucapkan terima kasih kepada Pemerintah Provinsi Maluku atas sumbangsih bantuan pembangunan rumah-rumah ibadah di daerah mereka.

Menurutnya, ketiga miniatur tersebut akan dijadikan sebagai ikon wisata di kota mereka. Tujuannya, agar Kota Tual bisa menjadi kota toleransi di daerah (Maluku) yang diakui secara nasional maupun mancanegara.

"Miniatur ini sebagai simbol toleransi umat beragama. Miniatur ini bukan saja sebagai slogan, namun dapat diwujudkan dalam sikap dan tindakan sesuai dengan falsafah, yakni berbeda-beda tapi kita tetap satu keluarga dan satu keturunan," tutup Wawali.

Selain Gubernur dan Wawali Tual, turut hadir dalam acara peresmian tersebut Ketua TP-PKK Maluku Ny. Widya Pratiwi Murad, Plh. Sekda Maluku Sadli Ie, sejumlah pimpinan OPD Pemkot Tual, para tokoh agama/adat/perempuan dan tamu undangan lainnya.

(dp-19)

Share it:

Politik dan Pemerintahan

Masukan Komentar Anda:

0 comments:

terima kasih telah memberikan komentar

Berita Pilihan Redaksi